Sukses

Teknologi VR Mampu Teliti Kanker dan Tumor

Liputan6.com, California - Perkembangan pemanfaatan teknologi Virtual Reality (VR) di ranah kesehatan mulai terlihat. Baru-baru ini, ilmuwan saraf dari Massachussets Institute of Technology (MIT), Ed Boyden, memanfaatkan VR untuk meneliti kanker dan tumor.

Dilansir dari Digital Trends, Rabu (15/2/2017), penelitian tersebut dilakukan Boyden dengan cara menciptakan tumor buatan yang nantinya dieksplorasi kembali dengan VR Headset. Proyek tersebut juga telah didukung sejumlah lembaga, termasuk dari lembaga Cancer Research di Inggris.

Boyden menjelaskan, VR Headset akan digunakan untuk mengambil biopsi dari kanker atau tumor dengan sodium polyacrylate, yang ukurannya akan ditingkatkan sekitar 100 kali. Setelahnya, tim bedah akan menganalisisnya dari luar dan dalam, mereka tak hanya akan melihat dari apa tumor itu bisa terbuat, tetapi juga membuat gambar 3D berdasarkan jaringan biopsi yang disaksikan dokter di aplikasi VR.

Dengan begitu, gambar 3D tumor yang bisa dilihat di aplikasi VR juga bisa menampilkan sejumlah data tentang fungsi dan sel tumor, bagaimana mereka bisa berinteraksi, hingga seperti apa tata letaknya.

Boyden tidak mengungkap jenis VR Headset apa yang ia gunakan. Namun diprediksi, VR Headset serta aplikasi yang dipakai adalah jenis yang sudah dijual di pasaran saat ini.

"Kami bertujuan untuk membantu pasien memahami kondisi mereka. Kami juga ingin membantu para dokter untuk mengetahui subtipe kanker atau tumor pasien lebih mudah dengan data yang disajikan di VR, ketimbang melakukan metode manual atau pengujian kimia," tutur Boyden menjelaskan.

Ini memang bukan pertama kalinya VR diadaptasi oleh dokter untuk meneliti sebuah penyakit dalam. Sebelumnya, seorang dokter asal Inggris, Shafi Ahmed, mengadakan bedah pertamanya dengan menggunakan teknologi VR.

Pada Kamis, 14 April 2016, Ahmed memperlihatkan operasi kanker usus yang tengah berlangsung, yang mana ia menggunakan perangkat VR headset. Bedah ini berlangsung kurang lebih tiga jam, dan disiarkan secara terbatas lewat situs Medical Realities agar para penonton bisa menyaksikan suasana membedah pasien dengan VR Headset.

(Jek/Why)

Artikel Selanjutnya
Ilmuwan Kembangkan Alat yang Dapat Baca Pikiran Manusia
Artikel Selanjutnya
Teknologi Pemindai Wajah Bisa Deteksi Penyakit Langka