Sukses

Serangan Phishing Menyamar sebagai Google Docs

Liputan6.com, Jakarta - Alphabet--perusahaan induk Google--memperingatkan penggunanya untuk waspada terhadap email dari kontak yang mereka ketahui, yang meminta mereka mengklik tautan ke Google Docs. Peringatan ini menyusul keluhan sejumlah pengguna Google di media sosial bahwa akun mereka telah diretas.

"Kami sedang menyelidiki phishing yang muncul sebagai Google Docs ini," kata Google melalui akun Twitter resmi Google Docs. "Kami sangat menyarankan Anda untuk tidak mengeklik tautan itu dan melaporkannya sebagai phishing di Gmail."

Menurut pakar keamanan Justin Cappos, pengguna Gmail diminta mengklik tautan untuk melihat sebuah dokumen, yang menyediakan akses bagi peretas untuk menyusup ke akun Google mereka, termasuk untuk mengintip email, kontak, dan dokumen online.

"Ini adalah situasi yang sangat serius bagi siapa saja yang terinfeksi karena mereka membiarkan akun miliknya dikendalikan oleh pihak ketiga," kata pria yang merupakan profesor keamanan siber di NYU Tandon School of Engineering tersebut, sebagaimana dikutip dari Venture BeatKamis (4/5/2017).

Cappos mengatakan ia menerima tujuh email berbahaya dalam tiga jam pada hari Rabu (3/5/2017). Hal ini mengindikasikan peretas menggunakan sistem otomatis untuk melancarkan serangannya.

Meski mengaku tidak mengetahui tujuan serangan ini secara pasti, ia menekankan bahwa akun yang terkena serangan ini dapat digunakan untuk menyetel ulang sandi akun perbankan online atau memberikan akses ke data keuangan dan data pribadi yang bersifat sensitif.

(Why/Isk)

Artikel Selanjutnya
Mengerikan, Hacker Pakai 711 Juta Alamat Email untuk Kirim Spam
Artikel Selanjutnya
ESET Ungkap Malware Baru yang Incar Gamer Indonesia