Sukses

Bos Snapchat Imbau Karyawan Tak Perlu Khawatir soal Facebook

Liputan6.com, Jakarta - Chief Executive Officer (CEO) Snap, Evan Spiegel, menyatakan para karyawan tidak perlu khawatir dengan kompetitor, khususnya Facebook dan Instagram. Pernyataan ini merupakan respons Spiegel atas sejumlah pertanyaan yang diajukan para karyawannya pada awal 2017.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook dan sejumlah produknya berulang kali meniru fitur yang dimiliki Snapchat (layanan milik Snap). Hal ini memunculkan kekhawatiran langkah "keluarga besar" Facebook itu akan menghambat pertumbuhan Snapchat.

Spiegel menegaskan, Snapchat tidak perlu khawatir dengan para kompetitornya. Ia menjelaskan, para karyawan tidak usah memikirkan tentang persaingan dan sebaiknya fokus pada cara untuk menghasilkan berbagai inovasi dan produk terbaik.

Sebelumnya, Spiegel dalam sesi Q&A dan obrolan dengan para karyawannya menjelaskan kemampuan untuk tumbuh dan sukses sebagai sebuah perusahaan dengan meniru usaha Facebook merupakan hal yang tidak menguntungkan. Sayangnya, kata Spiegel, orang-orang sering beranggapan sebaliknya.

Suami Miranda Kerr itu menekankan orang-orang menggunakan berbagai produk berbeda untuk memenuhi kebutuhan mereka. Pernyataannya itu menyiratkan jejaring sosial seperti Snapchat dan Instagram dapat hidup berdampingan dengan damai.

Persaingan antara Snapchat dan Facebook grup sudah diketahui oleh banyak orang. Setelah gagal mengakuisisi Snapchat, Facebook meluncurkan sejumlah fitur yang mirip dengan layanan tersebut.

Spiegel, yang dikenal sebagai sosok irit berbicara, pernah menyinggung soal langkah Facebook tersebut beberapa bulan lalu.

"Pada akhirnya, hanya karena Yahoo memiliki sebuah kotak pencarian, bukan berarti perusahaan itu adalah Google," tuturnya kala itu seperti dilansir Business Insider, Kamis (10/8/2017).

(Din/Isk)

Tonton Video Menarik Berikut Ini:

Artikel Selanjutnya
Pria Ini Dipecat Usai Kirim Chat Pribadi Pakai Email Kantor
Artikel Selanjutnya
Akun Facebook Mark Zuckerberg dan Istrinya Tak Bisa Diblokir