Sukses

Go-Jek Bakal Ekspansi ke Asia Tenggara

Liputan6.com, Singapura - Salah satu startup unicorn Indonesia Go-Jek dikabarkan tengah berupaya memperluas layanannya ke tiga atau empat negara di Asia Tenggara.

Dalam wawancara dengan Bloomberg yang dikutip Tekno Liputan6.com, Rabu (4/10/2017), co-Founder sekaligus CEO Go-Jek, Nadiem Makarim tak spesifik menyebut negara mana atau layanan apa yang akan diusung Go-Jek ke luar negeri.

Namun, ia mengatakan Go-Jek akan masuk ke pasar dengan populasi besar yang sebagian transaksinya masih bersifat tunai. Hal tersebut mengisyaratkan bahwa Go-Jek akan menghadirkan layanan pembayaran digital di pasar barunya.

Di kota-kota besar Indonesia, Go-Jek mendapat tekanan dari persaingannya dengan perusahaan Singapura, Grab.

"Kami selalu bersifat defensif (terhadap persaingan). Karenanya ini adalah saat yang tepat untuk menghadirkan persaingan ke depan pintu mereka," tutur Nadiem.

Nadiem tidak menyebut kapan Go-Jek akan mulai masuk ke negara-negara lain di Asia Tenggara.

Diketahui, selain Indonesia, negara Asia Tenggara yang memiliki populasi tinggi adalah Filipina, Vietnam, dan Thailand. Total populasinya diperkirakan mencapai 270 juta jiwa.

1 dari 2 halaman

Pesaing Go-Jek

"Saya pikir kami telah memiliki model platform yang dapat digunakan di negara dengan ekonomi berkembang, namun infrastrukturnya tak begitu besar. Ada kemungkinan kami akan memanfaatkan senjata tersebut," kata Nadiem.

Sekadar diketahui, rival utama Go-Jek, Grab, yang didanai oleh Softbank Group Corp dan Didi Chuxing sangat agresif mengembangkan layanannya di Indonesia. Layanan Grab sudah ada di 7 negara di Asia Tenggara.

Meski bersaing, ternyata Grab dipimpin Anthony Tan, teman sekelas Nadiem Makarim saat kuliah di Harvard Business School. Dengan rencananya ekspansi ke Asia Tenggara, ini merupakan kali pertama Go-Jek hadir di luar negeri.

Kedua penyedia jasa transporasi online ini sama-sama memiliki layanan pembayaran digital, yakni Go-Pay dan Grab Pay.

Layanan ini dipandang sebagai upaya meningkatkan dan membangun bisnis mereka. Caranya dengan menawarkan layanan keuangan pada pengguna yang minim akses perbankan.

(Tin/Isk)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Artikel Selanjutnya
Dari Cikarang, Mitsubishi Xpander Menuju Mesir dan Bolivia
Artikel Selanjutnya
Pameran Gadget Inovatif Segera Digelar di Hong Kong, Kapan?