Sukses

Astronot AS dan Rusia Merapat di Stasiun Antariksa

Liputan6.com, Moskow: Sebuah pesawat antariksa yang diawaki sejumlah astronot dari Amerika Serikat, Italia, dan Rusia berhasil merapat di Stasiun Antariksa Internasional, kata Badan Antariksa Rusia, Roscosmos. Pesawat luar angkasa bernama Soyuz TMA-20 merapat setelah dua hari peluncurannya dari Baikonur Cosmodrome di padang rumput Kazakhstan, baru-baru ini.

Sebelumnya, Pengendali Antariksa Rusia kehilangan komunikasi dengan pesawat tersebut selama beberapa jam. "Perjalanan dan upaya merapatkan pesawat tersebut pada stasiun dibimbing oleh Pusat Pengendalian Antariksa," demikian pernyataan dalam jejaring Roscosmos.

Peristiwa itu mengantarkan astronot NASA Catherine Coleman, kosmonot Rusia Dmitry Kondratyev, dan astronot Badan Antariksa Italia Eropa Paolo Nespoli kepada Stasiun Antariksa Internasional seharga US$ 100 miliar yang didanai oleh 16 negara. Stasiun itu sedang dalam pembangunan sejauh 350 kilometer di luar bumi sejak 1998.

Kantor Berita Rusia Interfax melaporkan pada Kamis malam bahwa Pusat Pengendalian Antariksa Rusia telah kehilangan komunikasi dengan pesawat tersebut, namun arus hubungan dari pesawat dapat tersambung kembali setelah beberapa jam. Penerbangan Soyuz merupakan satu dari yang terakhir sebelum AS tidak menggunakan lagi pesawat antariksanya yang dapat digunakan kembali sehingga berakibat para astronot bergantung sepenuhnya pada pesawat Rusia bagi misi ke luar angkasa.(Ant/ULF)
    Artikel Selanjutnya
    Titik Hitam di Tengah Gerhana Matahari 21 Agustus Ini Ternyata...
    Artikel Selanjutnya
    VIDEO: NASA Targetkan Gambar Tercanggih Atmosfer Matahari