Sukses

Badan Intelijen AS Tak Percaya Huawei dan ZTE, Kenapa?

Liputan6.com, Jakarta - Ambisi Huawei untuk menguasai pasar Amerika Serikat mendapat hambatan, bukan dari rival bisnis, melainkan dari para badan intelijen.

Total enam badan intelijen Amerika Serikat mengimbau kewaspadaan dalam memakai produk Huawei dan ZTE karena masalah perlindungan informasi. 

Petinggi FBI, CIA, dan NSA kompak dalam menyuarakan ketidakpercayaan mereka terhadap dua produk asal Tiongkok tersebut.

Hal itu disampaikan di hadapan Senate Intelligence Committee (Komite Intelijen Senat).

Direktur FBI dan CIA juga menyampaikan pendapat mereka yang memberikan rekomendasi pada rakyat AS agar tidak memakai produk-produk yang dicurigai, seperti yang dilansir dari CNBC, Kamis (15/2/2018).

"Kami memiliki kekhawatiran mendalam perihal risiko membiarkan perusahaan atau badan apa pun milik pemerintahan asing yang tidak berbagi nilai-nilai kita yang miliki untuk mengambil posisi berkuasa pada jaringan telekomunikasi kita," ucap Direktur FBI Christopher Wray.

Hal itu ditenggarai adanya kecurigaan potensi memodifikasi atau mencuri informasi untuk kepentingan jahat, serta dalam melaksanakan spionase.

Baru-baru ini, Senator Tom Cotton dari Arkansas dan Senator Marco Robio dari Florida mengajukan RUU yang memblokir pemerintah AS untuk membeli atau menyewa perlengkapan jaringan dari ZTE maupun Huawei.

Ini bukan pertama kalinya Huawei tersandung masalah di AS. Pada 2012, Huawei dan ZTE sudah dicurigai oleh komite intelijen AS akibat adanya potensi tindak spionase.

1 dari 3 halaman

Reaksi Huawei

Huawei melalui juru bicaranya memastikan konsumen, perusahaan tidak memilliki niat untuk mengancam dan berpotensi melakukan serangan terhadap keamanan siber.

Perusahaan yang didirikan di Kota Shenzen ini juga menganggap pemerintah AS semata berusaha menghambat bisnis mereka.

"Huawei sadar lingkup aktivitas-aktivitas pemerintahan AS yang sepertinya bertujuan menghambat bisnis Huawei di pasar AS," kata seorang juru bicara dalam pernyataannya.

Selain itu, Huawei juga menunjukkan bahwa perusahaan mereka dipercaya oleh 170 negara di dunia.

"Huawei dipercaya oleh pemerintah dan pelanggan di 170 negara di seluruh dunia dan tidak memberikan risiko keamanan siber yang lebih besar dari vendor ICT mana pun," ia melanjutkan.

2 dari 3 halaman

Huawei di Indonesia

Di Indonesia, Huawei mendukung optimalisasi teknologi cloud dan pita lebar untuk mendorong transformasi digital Indonesia.

"Huawei meyakini bahwa peningkatan investasi infrastruktur digital yang berkelanjutan, terutama dalam pita lebar dan adopsi teknologi cloud adalah landasan untuk transformasi digital Indonesia," kata Arri Marsenaldi, Executive Product Manager Huawei Indonesia dalam siaran pers yang diterima Tekno Liputan6.com.

Menurut laporan Huawei Global Connectivity Index 2017, potensi kemampuan Big Data dan Internet of Things (IoT) telah dimanfaatkan secara penuh di pemerintah dan sektor swasta di negara-negara yang tingkat adopsi cloud di tempatnya mencapai lebih dari 3 persan dari total investasi Teknologi Informasi (IT).

Namun sayangnya, di Indonesia tingkat adopsi cloud dalam ekosistem digital tanah air masih tergolong rendah.

Arri menjelaskan, sebetulnya banyak pelaku industri di Indonesia yang ingin melakukan transformasi digital. Akan tetapi, ekosistem bisnisnya masih tidak dibekali kemampuan memadai untuk menentukan strategi tepat agar dapat kompetitif di era +Intelligence.

(Tom/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Artikel Selanjutnya
Akan Diperiksa soal Skandal Rusia, Trump: Saya Sangat Menantinya
Artikel Selanjutnya
Percakapan 2 Anggota FBI Raib, Donald Trump Mengomel ke Samsung